Milik Abadie
Image Hosted by ImageShack.us
By: fayilus fairus

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
[<<  <  [1]  2  3  4  5  6  >  >>]    [Archive]
Friday, 16-Apr-2010 08:28 Email | Share | | Bookmark



Tuesday, 13-Oct-2009 14:41 Email | Share | | Bookmark
Indahnya Beraya Didesa



Kata orang, raya boleh dimana-mana.Semuanya sama saja.Mulanya aku bagai bersetuju dengan 'statement' itu. Tapi bila dapat beraya sepenuhnya dikampung pada raya kali ini, baru aku sedar ,sesungguhnya beraya dikampung memang ada keindahannya. Tak sama beraya dikota.Sejak angin kota sudah berkubang dihati, sengaja bagai tak ingin menjenguk kampung di hari lebaran. Bagai sudah lupa tempat asalnya. Bagai sudah lupa bagaimana meriahnya suasana dimalam raya. Kesibukkan malam raya memang meriah dan lain suasananya. Memang diakui kehebatannya.Semangatnya sukar ditandingi oleh mana-mana malam. Malamnya biar panjang dan rasanya janganlah sampai pagi.

Mungkinkah sudah terlupa bagaimana indahnya dipagi raya.Kedinginan dihening pagi raya dikampung yang mengigit kulit dinginnya begitu terasa. Keindahannya bisa meruntun jiwa terutamnay bagi anak-anak muda yang dah lama diceruk kota, pastinya syahdu dipagi raya bisa mengigit sukma. Masih lagi aku ingat ketika pagi raya,pagi pagi lagi dah bangun walau baru saja melelapkan mata dek kerna penangan malam raya. Dingin air perigi yang mak curah ke kepala bagai membeku lidah sampai tak habis membaca niat mandi raya yang aku ingat ingat lupa. Kalau ikutkan hati, bagai hendak melompat berlari dek kerana kesejukan. Mak sering memujuk tegas, katanya sejuk tu sekejap sahaja, tapi dapat dapat kulihat mak tersenyum senyum kambing melihat gelagatku yang mengigil bagai demam kura. Digosoknya badanku dengan sabut kelapa agar keluar semua daki dibadan. Kesan-kesan hitam arang yang melekat dibadan dek kerana aktiviti membakar lemang, habis mak sental. Sampai merah berbalar badanku dibuatnya. Kata mak,badan mesti bersih pada hari raya. Kadang-kadang pada pagi raya, kami adik beradik mandi saja disungai belakang rumah, bukannya sebab dah kering air telaga atau lengguh tangan mak mencedok airnya,tapi sebab kamu semua dah makin dewasa,biarlah air sungai sahaja yang membasahi dipagi raya,kata mak. Air sungai pun bukan main penangannya. Kalau tak kerana pagi raya, dan sebab tak sabar nak berbaju raya, tak sanggup aku berkubang dalam air sungai pagi yang sejuk gila. Kabus pagi samar samar kelihatan permukaan sungai bagai menambah liat aku nak mandi pagi raya. Ku gagahi juga menyelam didasar sungai yang dalamnya tak sampai kelutut bagi mendapat keberkatan mandi sunat dipagi raya. Rindu aku pada itu semua. Rasa bertuah kerana dapat menikmati itu semua yang mungkin tidak dinikmati oleh anak-anak zaman ini. Namun semuanya hanya memori lama yang kadang-kadang bagai tak sudi menjenguk ingatan ini.

Pagi raya tahun ini indah juga suasananya walau heningnya tak seberapa. Namun masih kelihatan anak-anak kecil kesungai dibelakang rumah untuk mandi pagi raya. Aku tertanya...masih sejuk lagikah air sungai itu rasanya. Banyak lagikah anak-anak ikan seluang untuk disaut dan dipukat. Dah lama aku tak kesana.Dipagi raya kali ini aku tak sungai seperti lazimnya masa kecil. Dan juga tiada lagi tangan yang mencurah dingin air perigi dikepala. Tiada lagi suara yang akan membisik ditelinga melafazkan niat mandi raya takala air perigi turun dikepala membersihkan jiwa. Periginya pun dah lama dimamah bumi tengelam bersama perubahan masa.
Masih dapat didengar laungan takbir disurau yang dekatnya dapat dilihat mata. Gema keramatnya meresap diseluruh jiwa bagai memanggilku cepat kesana. Terpaksaku bergegas juga, terlambat, alamatnya dibarisan belakanglah jawabnya. Cepat-cepat aku bersiap untuk kesana. Besar suraunya tak seberapa, penuhnya hanya pada hari raya, pada hari biasa taklah nampak sangat kurangnya. Tak banyak berubah surau ini, dari dulu hingga kini. Strukturnya masih sama, tiada penambahan atau ubahsuai dibuat,walaupun khariahnya makin bertambah.Mungkin sebab adanya masjid berdekatan. Warna biru muda cat dinding surau,makin menampakan keusangannya. Ketika aku hendak berwuduk,kelihatan 'kolah'nya masih seperti dulu.Pernah sekali aku dan kawan-kawan dikejar bilal surau akibat terjun kedalam kolah surau. Heboh satu kampung dibuatnya cerita kami terjun kolah.
Walau pun dah lama tak balik ke desa, tapi wajah-wajah disurau banyak yang nampak 'familiar'.AKu menghulurkan tangan tandaku mengenali mereka, tapi rata-rata semua tahu siapa aku, anak siapa, kerja dimana,cuti sampai bila... tanya mereka....tapi siapakah mereka ? Itulah indahnya berada didesa, semua mengenali sesama. Rumah aku di kota, jiran sebelah rumah pun susah nak jumpa, tanyalah siapa nama anaknya...memang aku tak tahu....
Selepas solat raya, aku disapa 'mamat' disebelah,aku tersenyum selamba, rasa macam kenal, tapi tak tahu siapa...rupa-rupanya, teman sekolah rendah. Patutlah dari mulanya tersenyum panjang tunggu untuk disapa,tapi aku buat selamba, almaklumlah aku tak kenal siapa dia walau rasanya pernah jumpa. Nasib anak buah membisik ditelingga, barulah aku terlopong tergangga kalau tak pasti aku dianggap tak mesra . Terus cerita-cerita lama bergelumang dimata. Akrab kami memang hebat, pantang ada dia pasti aku ada sama. Sekeliling kampung kami ronda, rambutan siapa yang tak hilang buahnya. Tanya kami, kami buat selamba, tapi memang mereka syak dan tahu siapa dalangnya. Dulu,ligat budaknya....pening kepala orang tua dibuatnya. Pantang ditegur pasti berpuluh alasannya. Kalau kena marah,pucuk pokok manggislah tempat duduknya. Aku tak ikut sama sebab dah sekali terkena, parutnya jelas terasa. Kini wajahnya agak berusia walaupun umur kami sama, saiz tubuh tak banyak bezanya. Cuma mungkin aku dilahirkan waktu siang sebab itu aku lebih cerah daripada dia. Tak sangka rupanya dah beranak tiga.Aku bangga dengan dia yang dah berjaya membina rumahtangga, tapi aku baru saja nak membina kerjaya. Kerja kampung mungkin banyak mematangkan dia, walaupun pendapatannya mungkin tak seberapa tapi aku nampak dia bahagia. Agak kusam mukanya dek panahan terik matahari tapi senyumannya tak lekang dari muka...mulanya aku macam tak percaya yang itu orangnya sebab kalau nak dibandingkan dengan yang lama lain betul gayanya , tak sama macam budak yang sama-sama bergelumang di sawah dan cari ikan laga. Pelik juga...kami macam terasa malu untuk terus berbicara tapi kalau nak diikutkan dulu, kamilah teman yang akrab gila. Pantang dapat berjumpa bagai heboh satu dunia bisingnya.Macam-macam nak bercerita walhal baru semalam berjumpa. Tapi sekarang, kelu seribu bahasa. Aku bagai baru kenal dia. Mungkin dia pun perasan juga dan terasa malu nak bersuara. Apatah lagi gaya kami berdua yang kini berbeza . Begitu hebat kesannya masa, sikit-sikit ia menjarakkan manusia. Tak sedar dah lama tak jumpa apatah lagi bertegur sapa. Alasan yang basi dan sama, kononnya tak ada masa. Ingat nak bertegur esok lusa,tup...tup dah bertahun masanya.Lama-lama malu dan segan pun menjelma. Tapi masa tak pernah lupa, aliran tetap sama,kalau dibiar boleh hilang saudara. Biarlah dia dengan dunianya, aku pasti dia bahagia...harap-harap dia berfikiran sama. Di belakang motor, dua anaknya membonceng sama, comel dan lengkap dengan sampingnya sambil mata mereka tak lekang melihat aku tersenyum bagai mereka juga mengenali aku...mungkin ayahnya membisik, itulah sahabat karibnya yang dulu sama sama berkubang di sawah dan cari ikan laga.



Dari jauh kulihat ramai anak-anak berkunjung tiba, lenggang lenggok berjalan bersama-sama tersenyum tertawa. Aku teruja melihat mereka, gelagat selamba menceriakan suasana.Warna warni sungguh suasana pagi raya dengan baju baru mereka berbagai 'colour'. Aku terpukau seketika, terasa aku berdiri diantara mereka . Penuh poket seluar dan terenjut-enjut berjalan bersama kawan-kawan mengutip duit raya. Pantang nampak pintu terbuka,pasti salam kami beri dan jagan lupa duit raya . Rumah Pak Dak Mail pasti pergi dan dah menjadi tradisi, kalau kesana poket pasti berisi. Kalau nak dikira dari segi paling banyak memberi, Pak Dak Mail masih memegang rekodnya. Rugi kalau tak pergi. Hingga kepetang aku mejelajah desa mengunjungi rumah tetangga dengan harapan dapat lebih duit raya. Aku bangga semangat yang sama masih ada.Harap-harap tradisi ini berkekalan sampai bila-bila . Aku memainkan peranan yang sama, dulu kucup tanganku gabung menerima duit raya, kini aku yang memberi pula.Cepat cepat ku ajak mereka masuk kerumah menjamah apa yang ada. Duit raya telah tersedia, tak sabar nak kuhulurkan pada semua. Niat dihati, rezekiku yang ada sebahagiannya mungkin milik mereka.Kisah lama meresap kejiwa takala tangan ku dikucup mereka, bagai melihat diri aku sendiri didepan mata, tersenggih gembira takala menerima duit raya.

Aku terpaku melihat dua kanak-kanak tersenyum ceria menghulurkan tangan mengucapkan hari raya. Manis senyuman keduanya dengan baju melayu sama warna. Wajah hampir serupa pasti mereka bersaudara.Yang si kecil, songkoknya lebih besar dari kepala, yang besar pula senyuman tak lekang dari muka. Akrab sungguh mereka bagai aku dengan teman lama.Ke hulu ke hilir bersama macam tak cukup tanah kami dibuatnya.



sebenarnya raya dimana-mana adalah sama sahaja tetapi pembawaannya berbeza. Semangat orang didesa dalam membawa erti hari kebesaran itulah banyak membezakannya. Bermula dari malam raya,pagi raya, dan pada hari raya itu sendiri, ianya dibawa dengan penuh erti.continue...


Tuesday, 13-Oct-2009 14:09 Email | Share | | Bookmark
Balik Kampung





Sesekali dapat meluangkan masa di kampung yang kadang-kadang selalu dilupakan dek terlalu asyik dengan 'city life' bagai mengamit kembali kenangan silam. Semua cerita-cerita waktu kecil dulu bagai kembali terpapar di layar kehijauan desa. Tersenyum sendiri melihat lokasi lokasi permainan aku masa kecil...apatah lagi melihat tempat dimana aku terjatuh dari pokok manggis yang mana parut lukanya masih lagi jelas kelihatan walaupun pokok manggis tersebut dah lama hilang dari pandangan. Kini aku kembali lagi...dikampung ini ...kesegaran angin desa lain rasanya,bagai hilang resah kota seketika. Tak kala aku merenung jauh di pondok kecil dibawah pokok asam belimbing...lagi satu kenangan masa laluku menjelma...suatu kenangan indah tapi air mata bagai terpercik..walau mampu ku tahan sebak itu tapi bagaimana dengan sepi itu..hanya aku yang tahu...




Sunday, 23-Nov-2008 06:24 Email | Share | | Bookmark
Happy Birthday !



Sunday, 28-Sep-2008 09:51 Email | Share | | Bookmark
Luq-features of expression II



[<<  <  [1]  2  3  4  5  6  >  >>]    [Archive]

© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net